fbpx
JARI dipotong sebagai simbol kebersamaan dengan ahli keluarga yang telah mati selain cara untuk melupakan kesedihan.

Gigit jari tangan hingga putus

Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on email
Share on telegram

SUKU Dani yang menetap di kawasan pergunungan di Lembah Baliem, Irian Jaya, Papua, Indonesia mempunyai tradisi uniknya yang tersendiri. Tradisi yang diamalkan oleh suku tersebut dikenali sebagai iki palek.

Berdasarkan laporan portal Good News From Indonesia, iki palek adalah tradisi memotong jari dan perbuatan itu dilakukan bagi mengungkap kesetiaan dan rasa kehilangan yang mendalam setelah anggota keluarga meninggal dunia.

“Rasa sakit ketika memotong jari melambangkan hati dan jiwa mereka juga terseksa kerana kehilangan insan tersayang.

“Jari yang dipotong itu menandakan jumlah anggota keluarga yang telah meninggal dunia,” memetik laporan portal itu.

Suku Dani menganggap jari sebagai simbol keharmonian, kekuatan dan kesatuan. Jari-jemari adalah lambang himpunan satu keluarga yang saling bekerjasama.

Proses untuk pemotongan jari juga cukup menakutkan di mana mereka akan memotong jari dengan cara menggigitnya sehingga putus.

Ada juga yang memotong jari dengan menggunakan kapak atau pisau.

Bagi mengurangkan darah mengalir, jari mereka akan diikat dengan benang.

Mereka mengikatnya dengan kuat sehingga aliran darah tidak dapat mengalir bagi mengurangkan rasa kesakitan apabila jari dipotong.

Ada juga dalam kalangan mereka yang memotong kulit telinga dengan menggunakan bilah buluh yang tajam.

Sekiranya mereka tidak dapat melakukannya secara sendirian, maka ahli keluarga yang lain akan membantu.

Iki palek dikira terlaksana setelah jari yang dipotong itu telah terputus.

ENAM jari wanita ini telah dipotong menandakan kematian beberapa ahli keluarganya.

 

 

Jika yang meninggal dunia adalah ibu bapa maka dua jari yang dipotong. Jika ahli keluarga yang lain hanya satu jari yang dipotong.

Sebelum jari dipotong, bacaan mantera akan dilakukan terlebih dahulu.

Melupakan kesedihan

Sikap taat dan menghormati asal-usul dan rasa cinta serta kebersamaan terhadap orang terdekat yang dimiliki suku Dani, membuat mereka rela untuk merasakan sakit yang luar biasa melalui proses tersebut.

Harapan dengan memotong jari tersebut juga, mereka boleh melupakan kesedihan dengan segera.

Selain pemotongan jari, suku Dani juga melakukan mandi lumpur.

Tradisi itu dilakukan sebagai erti bahawa semua yang hidup juga akan kembali kepada tanah.

Sikap taat dan menghormati asal-usul selain rasa cinta serta kebersamaan terhadap orang terdekat yang dimiliki suku Dani membuat mereka rela untuk menghadapi sakit yang luar biasa menerusi proses tersebut.

Seorang lelaki Jerman yang pernah melawati suku itu, Markus Roth berkata, dia berasa gembira sepanjang mendampingi suku Dani.

“Ini satu pengalaman yang begitu menakjubkan apabila dapat berinteraksi bersama mereka. Di sebalik keanehan suku kaum itu, mereka sebenarnya pemalu, penuh rasa ingin tahu, liar tetapi sangat baik hati,” katanya kepada news.com.au baru-baru ini.

BERITA BERKAITAN