fbpx
LEGENDA yang terkenal dengan gelaran sifu muzik ini menutup tahun 2022 dengan cemerlang menerusi penganjuran konsert solo, Simfoni Mustika M. Nasir.

Sinergi M. Nasir, MPO saling melengkapi

Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on email
Share on telegram

“JANGAN risau, pulang dengan tenang. Kita jumpa lain masa.”

Demikian kata-kata penyanyi handalan, Datuk M. Nasir usai konsert solonya memujuk peminat yang masih berharap beliau meneruskan persembahan.

Selepas setahun terpaksa menangguhkan perancangan, penyanyi yang digelar sifu itu akhirnya berpeluang mendekati peminatnya pada 25 dan 26 November lalu menerusi konsert Simfoni Mustika M. Nasir.

Tepat pukul 8:30 malam, pentas Dewan Filharmonik Petronas (DFP)bergema dengan alunan muzik daripada 100 pemuzik orkestra Malaysian Philharmonic Orchestra (MPO) yang dipimpin oleh Ahmad Muriz Che Rose selaku konduktor.

Pentas dimulakan dengan nyanyian medley berjudul Express Rakyat sebagai sesi pemanas badan sebelum M. Nasir atau nama lengkapnya Mohamad Nasir Mohamed menghangatkan malam konsert.

Persembahan ditonjolkan dengan momentum yang luar biasa. Meski sudah melewati usia 65 tahun, M. Nasir tetap unggul di atas pentas dengan barisan lagu hitnya, Kau Yang Satu, Bonda, Sahabat Gua, Hijab Kekasih, Meniti Titian Usang, dan Ghazal Untuk Rabiah.

Di sebalik riak wajah dan perwatakan yang serius, peminat pada malam konsert dapat melihat sisi lucu M. Nasir apabila menyakat Ahmad Muriz dengan mengatakan pemuzik itu seorang yang sangat comel.

Bahkan, aksi bersahaja kedua-duanya saling tolak-menolak di atas pentas mengegarkan dewan DFP dengan gelak tawa penonton.

KONSERT M. Nasir berlangsung dengan penuh gemilang apabila menampilkan seramai 100 pemuzik orkestra MPO.

Tetap energetik

Berbekalkan 43 tahun pengalaman sebagai anak seni, pelantun lagu Mentera Semerah Padi itu lebih mengetahui selok-belok dalam mengadakan konsert solo.

Pada konsert yang berlangsung selama tiga jam tempoh hari, M. Nasir turut menyajikan halwa telinga penonton dengan lagu yang sudah berusia 22 tahun, Langgam Pak Dogo.

Lebih manis, persembahan legenda itu turut menampilkan UiTM Chamber Choir sama menyanyikan lagu tersebut.

Kehangatan malam konsert diteruskan dengan lagu Keroncong Untuk Ana yang mempunyai maksud mendalam iaitu menceritakan dambaan kasih seseorang yang kian pudar.

“Kalau mahu nyanyi bersama-sama boleh tetapi harus lupakan kisah lampau,” gurau M. Nasir yang mendedahkan lagu tersebut dicipta buat kekasih lama bernama Ana.

Meskipun masa kian mencemburui, penyanyi yang juga pelakon itu tetap bersemangat meneruskan persembahan menyengat dengan lagu wajib buat peminat iaitu Suatu Masa dan Mustika.

Menghampiri kemuncak persembahan, suasana bertukar gamat apabila penonton berdiri dan menari ketika pemenang trofi Penyanyi Lelaki Popular Anugerah Bintang Popular 2000 dan 2001 itu menyampaikan lagu Phoenix Bangkit Dari Abu.

Konsert hampir tamat, tetapi kerancakan malam ditemani suara emas M. Nasir masih belum bersisa.

Malam gemilang di DFP ditutup dengan lagu Mentera Semerah Padi dan medley Hukum Karma serta Pawana sebagai tanda penghargaan M. Nasir buat semua yang masih menyokong kariernya.

POPULAR