fbpx
GARA-GARA tidak melihat pensohor media sosial bernama Carl melakukan kesalahan besar, Erma mengambil tindakan menyekat komen berbaur kecaman dan kata-kata kesat dalam Instagramnya buat sementara waktu.

Carl kasar, tapi netizen ‘Nauzubillah’, Erma Fatima pun ‘koyak rabak’

Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on email
Share on telegram

PETALING JAYA – “Malu, mual dan jijik aku nak paparkan bahasa anak bangsa aku!”

Itu antara perasaan yang dirasai pelakon serta pengarah tersohor negara, Erma Fatimah terhadap netizen yang melemparkan cacian dan maki hamun terhadapnya gara-gara mempertahankan tindakan pendekatan pensohor media sosial, Carl Samsudin memalukan seorang gelandangan warga emas yang tular dalam media sosial baru-baru ini.

Penerbit yang juga aktivis kemanusiaan berusia 53 tahun itu juga meminta maaf kerana terpaksa menutup ruangan komen Instagramnya lantaran tidak sanggup lagi membiarkan platform berkenaan menjadi medan caci maki umum yang tidak menyukai pendapat peribadi.

“Ini bukan perkara yang bagus, itu toksik. Lagi pun isu Carl ni saya tak perlu jadi viral. Dah tua, rumah kata pergi kubur kata mari. Saya berbalik kepada niat asal buka Instagram untuk suka-suka dan buat perkongsian positif.

“Setiap orang ada prinsip sendiri, saya ada prinsip sendiri, saya tak guna bahasa-bahasa yang tidak baik, begitu juga dengan Carl, mungkin sedikit kasar tetapi masing-masing ada prinsip masing.  Jadi saya minta maaf kerana Isntagram saya bukan tempat bermaki-makian. Jadi, saya terpaksa utup komen untuk meredakan emosi anda semua,” katanya.

Pada masa sama, pelakon yang terkenal dengan watak Mak Cun itu mengakui ‘koyak rabak’ dengan sikap netizen yang bukan main bercakap tentang kebiadabn sikap pensohor media sosial tersebut, namun hakikatnya adab diri sendiri ketika menghentamnya dalam media sosial lebih buruk dan memalukan.

“Ya betul, saya akui saya koyak rabak dengan sikap anak bangsa yang bercakap tentang adab tetapi ‘peradaban’ dia dalam media sosial ‘Nauzubillah’. Jadi saya minta maaf. Untuk suka saya, untuk yang tak suka mungkin mereka tak kisah,” luahnya.

Dalam hantaram berbeza, pemilik nama lengkap Fatimah Rahmad Ali itu lagi, turut menitipkan nasihat kepada netizen supaya berhenti daripada mengambil ‘kerja Tuhan’ untuk menghakimi seseorang dan asyik mencari kesalahan orang lain.

“Cukup-cukuplah perasan nak ambil kerja Tuhan. Asyik nak cari kesalahan orang, lepas itu tegur orang tak beradab.

“Cermin muka dulu sebelum kita nak tunding jari pada orang lain. Moga Allah SWT membuka mata hati kita untuk melihat kebenaran,” katanya.

Terdahulu, Erma meluahkan kekesalannya terhadap mentaliti dan sikap segelintir masyarakat Malaysia apabila suka mencari kesalahan orang lain sehingga dia dikecam hebat netizen.

Difahamkan, Erma dimaki dan dikecam apabila dia tampil memberikan kenyataan seolah-olah mempertahankan Carl yang mencetuskan rasa panas hati rakyat Malaysia apabila memalukan seorang warga emas di Pusat Transit Gelandangan Kuala Lumpur baru-baru ini. – K! ONLINE