Presidennya, Datuk Azih Muda berkata, dakwaan itu dilakukan oleh mereka yang tidak bertanggugjawab sedangkan tiada kenyataan terbaru dibuat dan ia telah dimanipulasi bagi menimbulkan kemarahan terutama golongan muda.

"Propaganda ini digunakan untuk menjadikan orang muda marah dan benci pada kerajaan serta Cuepacs malah ahli kami sendiri marah...ini seolah-olah adu domba dan perbuatan  yang sangat tidak bertanggungjawab." katanya ketika ditemui pemberita pada Program Wacana Khas Transformasi Nasional 2050 (TN 50) di Wisma Darul Iman di sini.

Menurut Azih, kenyataan sedemikian dikeluarkan pada 2015 dan telah diselesaikan  pada tahun 2016, melibatkan persaraan  pada umur 62 tahun bagi jabatan tertentu seperti Jabatan Kehakiman dan profesional seperti pengarah dan tenaga pakar.

Mengenai kenyataan Naib Presiden Pakatan Harapan, Datuk Seri Mukhriz Tun Mahathir untuk memecat penjawat  awam yang tidak sehaluan dengan pembangkang sekiranya pembangkang berjaya mengambil alih kerajaan, Azih  menyifatkan langkah itu sebagai  tidak adil. - Bernama