Tahfiz Taffazani Ahmad Zamri, 28, yang bekerja sebagai jurutera perisian memberitahu, pada awalnya dia sedih kerana tidak dapat menunaikan solat di masjid itu bersama umat Islam yang lain seperti kebiasaan namun bersyukur apabila tidak menjadi mangsa dalam serangan berdarah ­tersebut.

Ikuti berita selanjutnya di KOSMO! hari ini