Itu antara luahan seorang pelanggan sebuah bank yang mempunyai pelanggan terdiri daripada golongan berpendapatan rendah dan pertengahan yang kecewa kerana urusan perbankannya gagal dilakukan.

Menurutnya, sudah dua hari dia tidak dapat me­lakukan urusan perbankan tersebut gara-gara masalah berkenaan dan berharap ia dapat diselesaikan segera memandangkan jarak rumahnya ke bank tersebut tidaklah dekat.

Itu rungutan yang penulis dengar selepas singgah ke institusi kewangan tersebut di salah satu lokasi di Selangor bersempadan dengan Negeri Sembilan baru-baru ini untuk berurusan mengirim sejumlah wang ke kampung.

Pada hari tersebut, bukan setakat urusan di kaunter tergendala dan bank terpaksa ditutup, malahan urusan penulis menggunakan mesin deposit juga menghadapi masalah apabila wang yang dimasukkan ke akaun pe­nerima tidak keluar sedangkan transaksinya tidak berjaya.

Selepas menunjukkan resit daripada mesin itu yang bertulis ‘denial’ (ditolak), penulis terus ke kaunter bagi mendapatkan penjelasan.

Kakitangan di situ sebenarnya amat membantu dan berusaha sedaya upaya mengakses akaun berkenaan bagi melihat sama ada wang yang tersebut sudah di­terima atau belum.

Malangnya selepas mencuba beberapa kali, hanya nama penerima yang tertera di skrin komputer dan akses seterusnya tidak dapat dilakukan.

Kakitangan tersebut kemudian menghulurkan sehelai kertas bagi membolehkan penulis membuat laporan mengenai kejadian itu dan menjelaskan bahawa kemungkinan penerima tidak dapat memperoleh wang itu pada hari sama.

Mendengar berita itu, penulis agak tergamam memandangkan penerima memerlukan wang segera ke­rana sesuatu urusan yang agak penting.

Berkemungkinan wang tersebut hanya akan dipe­roleh dalam tempoh satu atau dua minggu, itu pun jika segala-gala urusan berjalan lancar.

Dalam perkembangan sama, penulis difahamkan ramai pelanggan agak terkesan dengan penutupan sistem lama selama empat hari bank tersebut terutamanya orang kampung kerana tidak dapat mengeluarkan wang untuk keperluan harian.

Memang benar, pihak terbabit ada memaklumkan perkara itu dengan menampal makluman berserta nombor telefon bebas tol untuk dihubungi di semua premisnya, tetapi orang kampung tidak setiap hari datang ke bank untuk berurusan.

Penulis mendail nombor seperti tertera, malangnya gagal selepas mencuba hampir 20 kali, seolah-olah ia tidak berfungsi.

Difahamkan juga disebabkan perkara itu, terdapat orang kampung yang terpaksa berhutang untuk menampung keperluan harian sedangkan wang mereka ada dalam bank.

Apa yang lebih mendukacitakan, selepas beberapa hari sistemnya dibuka semula, urusan tidak dapat dilakukan atas sebab-sebab tertentu yang sudah pasti ada kaitan dengan penyelenggaraan.

Sepatutnya pihak berkenaan perlu mengkaji semua aspek sebelum mengambil keputusan untuk menutup sistem selama beberapa hari kerana ini menjejaskan kegiatan hari orang ramai yang berurusan dengan mereka.

Mereka perlu ingat bahawa tanpa pelanggan, institusi perbankan tidak akan ke mana.

Perbaharui sistem jangan sampai susahkan pelanggan

Oleh AZIMI BIN MUSTAPHA

Penolong Pengarang Kosmo! Ahad