Ketika itu, doa di dalam hati tidak putus-putus dititipkan dan keinginan yang terzahir ketika itu cuma satu, agar dia selamat hendaknya.

Ironi, perasaan gundah di hati itu mendadak hilang apabila diberitahu kende­raan yang dipandu sahaja rosak tanpa melibatkan kecederaan pada si pemandu.

Itu cuma dugaan kecil sedangkan orang lain ada yang dihimpit gelombang ujian seperti hilang pekerjaan, tiada wang, kehilangan orang tersayang, menghidap pe­nyakit kronik, menjaga orang tua yang sudah nyanyuk, memiliki anak autisme atau mental dan pelbagai lagi.

Hakikatnya, dalam hidup ini tiada seorang pun yang ‘sunyi’ daripada ujian. Cuma bentuk ujian yang menimpa seseorang itu barangkali berbeza daripada seseorang yang lain.

Apa yang pasti, ada yang Allah berikan ujian kecil, ada pula dalam kalangan kita ujiannya lebih besar.

Begitulah juga ada yang Allah pendekkan ujiannya dan ada yang berlarutan yang mana datangnya bertimpa-timpa, bagaikan kata pepatah sudah jatuh ditimpa tangga pula.

Bagi yang nipis imannya, mereka pasti akan merungut, mengamuk dan merintih.

Saya ingin mengajak kita semua mengambil hikmah daripada contoh ujian-ujian yang melanda. Sebenarnya sangat banyak hikmah yang bisa kita sematkan di dalam hati.

Ada ketikanya Allah berikan kita ujian dan menarik nikmat yang telah diberikannya kepada kita selama ini bagi melihat dan menguji kesabaran kita sebagai hamba-Nya. Sekiranya kita sabar dan reda maka Allah akan tambah dengan nikmatnya yang berlipat kali ganda lagi.

Jika dicongak, nikmat yang dikurniakan Allah kepada kita lebih banyak daripada ujian yang melanda diri.

Percayalah Tuhan memberi dugaan yang berat dalam hidupmu, kerana Dia mempersiapkan diri kalian untuk mene­rima sesuatu yang baik di masa depan atau di akhirat.

Pendek kata, orang optimis akan melihat adanya kesempatan dalam setiap musibah, sedangkan orang pesimis pula akan melihat musibah dalam setiap ke­sempatan.

Hakikatnya, beberapa pakar psikologi dunia turut mengatakan, meskipun semua manusia dilahirkan dengan memiliki hati dan perasaan. Begitu pun, tidak semua yang mampu untuk mengendalikan dimensi hati mengikut acuan yang bersifat kemanusiaan.

Bahkan, ahli falsafah Yunani yang sa­ngat berpengaruh, Plato sendiri pernah mengungkapkan, emosi hanya dimiliki oleh manusia, namun tidak semua memiliki kemanusiaan.