Nordziakon, 32, yang berada di negara tersebut sejak 1 September lalu kerana bercuti seorang diri berkata, dia hanya memikirkan nasibnya yang diibaratkan seperti telur di hujung tanduk.

Menurutnya, pengalaman pahit terkandas selama empat hari bermula pada 5 September lalu apabila salinan pas masuk yang dicetak sendiri dengan menggunakan kertas A4 itu tidak diterima oleh pasukan keselamatan Lapangan Terbang Sapporo, Jepun ketika mahu berlepas pulang ke tanah air.

Ikuti berita selanjutnya di KOSMO! hari ini.