DUNIA

'Bapa Ekstasi' meninggal dunia

'Bapa Ekstasi' meninggal dunia


SHULGIN


LOS ANGELES - Ahli kimia Amerika Syarikat (AS), Alexander Shulgin yang juga digelar sebagai 'Bapa Ekstasi' meninggal dunia ketika berusia 88 tahun, kata keluarganya.

Dia diberi gelaran 'Bapa Ekstasi' kerana kebolehannya menukarkan sejenis bahan kimia menjadi dadah ekstasi yang kerap digunakan dalam parti-parti liar.

"Shulgin menghembuskan nafas terakhir pada Isnin lalu. Dia dikelilingi oleh keluarga dan penjaga- nya bersama alunan muzik Bud- dha," kata balunya, Ann.

"Dia pergi dengan aman dan hampir tanpa sebarang pergelutan," tambah wanita itu dalam satu kenyataan yang disiarkan di laman Facebook kelmarin.

Lelaki tersebut yang tinggal di California dan mendalami ilmu kimia di Universiti Harvard serta Berkeley sebelum ini menghidap kanser hati.

Shulgin mula meminati bahan kimia psikoaktif dalam tahun 1960- an.

Dia menguji beratus-ratus bahan itu termasuk ubat antikemurungan, ubat perangsang syahwat dan bebe- rapa dadah perangsang lain dengan menggunakan diri sendiri dan rakan-rakannya sebagai bahan uji kaji.

Pada tahun 1970-an, Shulqin mula menguji bahan kimia amfetamina MDMA yang kemudian bertukar menjadi dadah ekstasi yang sering digunakan di kelab-kelab malam.

Ia membolehkan para pengunjung parti atau pengunjung kelab malam menari selama berjam-jam tanpa henti.

Namun, terdapat banyak kes kematian mengejut yang dikaitkan dengan dadah ekstasi, sekali gus mencetuskan persoalan, terutamanya mengenai ketulenan dadah tersebut.

Dadah perangsang itu telah pun dihasilkan pada penghujung kurun ke-19 dan dipatenkan pada tahun 1912 oleh firma farmaseutikal Merck sebelum ia diabaikan.

Shulgin kemudian mencipta cara baharu untuk menghasilkan ekstasi apabila dia bekerjasama dengan seorang ahli psikologi, Leo Zeff.

Zeff sendiri mengambil dadah itu dan mencadangkannya kepada beberapa rakan sekerjanya supaya menggunakan ekstasi untuk merawat pesakit mereka. - AFP

Process time in ms: 16