HIBURAN

Konsep peta visual Bombay

Konsep peta visual Bombay


KONSERT Opera Hidup grup Wings merupakan tapak mula Bombay mengaplikasikan konsep peta visual.


DALAM lapangan pementasan, Bombay atau nama sebenarnya Zambre Shaari cukup dekat sebagai penganjur konsert yang sering tampil dengan idea dan konsep yang bagus.

Pada tahun ini, Bombay melalui syarikat kendaliannya, Bombay Worldwide Events tampil dengan sebuah konsert yang ditunggu-tunggu ramai peminat hiburan.

Konsert Sang Pencinta yang mempertaruhkan Datuk M. Nasir sebagai penghibur bakal bersulam dengan konsep yang disebut visual mapping atau peta visual.

Jelas Bombay, peta visual tersebut menggunakan teknologi video dalam konsert berkenaan yang dijadualkan berlangsung selama tiga hari mulai 28 Jun ini di Istana Budaya, Kuala Lumpur.

BOMBAY atau Zambre Shaari mula bergiat dengan dunia konsert sejak zaman Battle of the Band.


"Konsep ini saya telah cuba untuk konsert Rockestra Opera Hidup Wings di Istana Budaya dua tahun dahulu.

"Tidak terlalu sofistikated tetapi kita perlu mencuba teknologi baharu yang akan mempamerkan sesuatu yang lebih terperinci," jelas taukeh konsert ini.

Apabila ditanya tentang keperluan konsep sebegini dalam adunan Sang Pencinta kelak, Bombay menjelaskan bahawa ia akan memperhebatkan persembahan M. Nasir kelak.

"Konsep peta visual ini akan memberi kelebihan kepada pentas, lebih menyeluruh dan akan berkaitan dengan jalan cerita konsert tersebut. Secara visual, ia akan kelihatan lebih jelas dan terperinci," jelas Bombay yang turut bekerjasama dengan pihak Red On Black dan Belbis untuk konsert tersebut.

"M. Nasir memang unik dari segi penciptaan lagu-lagunya. Ini yang membuahkan cabaran dalam melahirkan kelainan dalam konsert Sang Pencinta kelak. Ketekunan dan penelitian perlu diberi penekanan kerana kita mahu sampaikan maksud lagu-lagunya yang mendalam," ujarnya yang sudah membuat persediaan selama empat bulan sebelum konsert tersebut berlangsung.

Buat Bombay, M. Nasir boleh memberikan input kepada sesiapa sahaja dan merupakan seniman yang mempunyai ruang yang besar dalam berkarya.

"Dia merupakan seniman yang memberikan satu cabaran yang lebih kepada sesiapa sahaja yang bekerja dengannya. Kelebihannya ialah dari segi penciptaan lagu-lagunya," jelas Bombay.

Bombay mula terlibat dengan dunia konsert sejak zaman Battle of the Band lagi. Dia juga berkesempatan bekerjasama dengan Allahyarham Jalil Ngah dalam produksi belakang tabir konsert.

"Saya suka bekerjasama dengan M. Nasir kerana boleh berkongsi idea dan konsep. Lagu-lagunya yang ke arah kemelayuan akan membuatkan konsep persembahan dan pementasan jadi lebih luas untuk diteroka. Impaknya juga besar kerana dia membawa jiwa nusantara," jelas Bombay yang melihat M. Nasir cukup teruja dengan konsert kali ini.

Process time in ms: 78