NEGARA

Rokok dijangka lebih mahal

Rokok dijangka lebih mahal

KUALA LUMPUR - Harga rokok negara ini dijangka naik selepas negara-negara anggota ASEAN bersepakat mengeluarkan produk berasaskan tembakau daripada senarai dalam perjanjian perdagangan Kawasan Perdagangan Bebas ASEAN (AFTA) menjelang tahun 2015.

Menteri Kesihatan, Datuk Seri Liow Tiong Lai berkata, kenaikan harga rokok tidak dapat dielakkan apabila urus niaga import dan eksport tembakau akan dikenakan cukai lebih tinggi.

Menurutnya, tindakan tersebut juga bertujuan mengawal penjualan tembakau dalam kalangan negara-negara anggota serantau.

"Ia merupakan salah satu langkah ASEAN menurunkan kadar merokok dalam kalangan perokok dan meningkatkan kesedaran mereka terhadap amalan gaya hidup sihat," katanya.

Ikuti berita selanjutnya di KOSMO! hari ini.

Process time in ms: 47