INFINITI

Pelukis blog kartun

Pelukis blog kartun

Sebagai seorang blogger, Emila mengakui idea asal bloggingnya tidak terarah kepada motif mengaut keuntungan. Namun, siapakah yang tidak tertarik pada kartun RSS Dolly comel lukisannya?


TANPA sebarang kelayakan sijil, Emila berjaya membuktikan hasil lukisannya juga ada kredibiliti tersendiri.


KANAK-KANAK perempuan itu comel dan bertocang dua. Berwajah bujur dan berseluar dalam di luar. Pada wajahnya terpampang satu perasaan puas. Dia puas mungkin kerana dapat meniru gaya idola hati iaitu Superman.

Di atas bajunya tercatat Kapten Emot. Ya, inilah Adik Emot cetusan idea kecil pelukis sambilan, Nor Emila Yusof, 41.

Emila ketika ditemui di kediamannya di ibu negara baru-baru ini memberitahu, bakat melukis sudah lama mengalir dalam darahnya.

"Emot dan seorang lagi watak, Nora, yang berambut panjang mengurai ialah dua karakter ciptaan dan kegemaran saya. Apabila saya membandingkan gaya lukisan dahulu dan sekarang, memang ada banyak perubahan. Jika dahulu kebanyakan karakter bermata besar dan kepala kecil, sekarang mereka lebih cenderung ke arah mata kecil," katanya sambil tertawa besar.

Seingat Emila, satu-satunya pendidikan formal subjek seni yang pernah diperoleh setakat ini hanya di sekolah rendah dan menengah. Tetapi, dengan berbekalkan kelayakan kredit dalam subjek Pendidikan Seni sewaktu peperiksaan Sijil Pelajaran Malaysia (SPM), kerjaya Emila dalam bidang seni bermula.

Selama lebih sedekad bekerja dalam unit grafik dunia korporat, hati kecil Emila terdetik, sampai bilakah dia ingin terus duduk menghadap komputer, mereka letak bahan yang sama?

Persoalan itu akhirnya menemui jawapan apabila dia membuat keputusan meninggalkan segala-galanya dan menjadi 'bos' sendiri.

"Pada Ogos 2007, saya berhenti kerja dan melakukan kerja sambilan. Keputusan itu juga diambil supaya saya mempunyai masa untuk menjaga anak," katanya yang pernah melakukan pelbagai kerja sebelum menceburi bidang seni.

Jelas Emila, biarpun bekerja sambilan, memiliki kemahiran membina hubungan sangat penting. Pengalaman bekerjasama dengan agensi tertentu termasuk dengan pihak percetakan telah melancarkan kerja-kerja ilustrator sambilan sepertinya.

Justeru, sebelum berhenti daripada kerjaya korporatnya, dia sudah mula memanfaatkan kelebihan blog sebagai platform membina rangkaian kenalan.

Blog berjudul Emila's Illustrated Blog (http://emilayusof.com/) ini biarpun baru berusia lebih dua tahun, tetapi sudah ada himpunan peminatnya sendiri.

Buktinya, bilangan pengunjung dalam talian telah pun mencecah lebih daripada 236,000 setakat ini. Ia satu angka yang cukup menterjemahkan populariti tuan empunya badan.


EMOT melambai gembira bersama lebah.


Namun, Emila dengan rendah diri mengucapkan terima kasih setiap kali lukisannya menerima pujian. Malah, dia juga tidak kedekut berkongsi pengalaman saat ditanya teknik-teknik lukisannya.

Gemar menggunakan cat air berwarna lembut untuk kebanyakan karakternya, dia biasanya akan memberikan sentuhan akhir dengan penggunaan pensel warna.

"Itulah gaya seni saya. Contohnya, lepas sapu cat air untuk warna latar dan dibiarkan kering, saya akan guna pensel warna bagi memberi tekstur pada rambut, baju dan sebagainya," katanya yang meminati warna oren dan biru.

Sebagai seorang blogger, Emila mengakui idea asal bloggingnya tidak terarah kepada motif mengaut keuntungan. Namun, siapakah yang tidak tertarik pada kartun RSS Dolly comel lukisannya?

"Kawan-kawan terpesona dengan Dolly dan syorkan agar saya buat bisnes daripadanya. Jadi, awalnya saya cuma kenakan bayaran AS$2 (RM7) setiap satu dan responsnya cukup memberangsangkan. Setakat ini, lebih daripada 150 kartun Dolly telah dilukis," katanya sambil memberitahu harga setiap Dolly telah dinaikkan sehingga AS$5 (RM17.70) sejak awal tahun ini.

Pelanggannya datang dari serata dunia dengan sebilangan besarnya dari Malaysia, Amerika Syarikat dan Britain.

Jelas Emila, untuk mendapatkan satu Dolly yang dibuat khas (custom-made), pelanggan hanya perlu mengirimkan gambar mereka secara e-mel. Ini bagi membolehkannya menentukan karakter dan wajah Dolly yang mereka inginkan.

Biarpun kecanggihan teknologi membolehkan dia menerima tempahan merentasi benua, katanya, pelanggan luar negara lazimnya boleh dipercayai. Tidak timbul soal ditipu.

Sebaliknya, pengajaran terbesar pernah diterima Emila sepanjang bergelar seorang freelancer adalah apabila dia ditipu oleh kawan baik sendiri.

Berusaha melupakan insiden hitam itu, pelukis serba boleh ini juga seorang jurugambar berbakat. Anak kelahiran Raub, Pahang ini sering merakamkan gambar bagi keperluan rekaan kulit buku yang dikomisenkan kepadanya.

Antara yang memberinya 'mandat' mereka kulit buku termasuklah syarikat Wira Bukit Sdn. Bhd., agensi milik sasterawan negara, Datuk A. Samad Said.

Sebelum memutuskan gaya persembahan kulit buku yang ingin disampaikan, Emila lazimnya akan membaca manuskrip terlebih dahulu.

"Saya perlu dapatkan perasaan itu dahulu. Lepas itu, baru rancang rekaan kulit buku dan pergi ambil gambar. Misalnya, buku Keledang dan Dari Salina ke Langit Petang, semua ini bertemakan alam sekitar. Memandangkan Pak Samad pun harapkan tema alam, saya beri motif yang diperlukan," jelasnya yang mengagumi karya pelukis seperti Beatrix Potter, Helen Oxenbury dan Cicely Mary Barker.

Pada tahun depan, Emila akan menjengah ke Bologna, Itali untuk menghadiri Pameran Buku Kanak-kanak.

Rencana Utama!»

Kongsi karavan bersama peserta tidak dikenali

Karavan boleh diibaratkan seperti rumah bergerak kerana di dalamnya dilengkapi dapur, tempat tidur, alat pemanas dan ruang memandu.

Horizon!»

Tenangkan fikiran di Tasik Pedu

RUMAH Bot Seri Mahawangsa boleh memuatkan seramai 15 orang pada satu-satu masa.

Varia!»

Sekolah venue alternatif majlis perkahwinan

PASANGAN pengantin yang ingin melangsungkan majlis perkahwinan di sekitar Ampang kini boleh menggunakan pakej yang ditawarkan SMK Dato’ Ahmad Razali.

Process time in ms: 62