RENCANA UTAMA

Kecerdasan masa depan

Kecerdasan masa depan

Kita telah sekian lama dicanangkan dengan konsep kecerdasan IQ sebelum diperkenalkan dengan EQ. Bagaimanapun, konsep terbaru SQ yang menyingkap spiritual individu dikatakan lebih holistik.


DANAH ZOHAR (kiri) dan Ian Marshall memperkenalkan konsep kecerdasan spiritual yang menggambarkan manusia dengan suara hati yang benar dan asli.


WACANA tentang kecerdasan telah mengalami satu perkembangan luar biasa dan titik perubahan yang menarik. Selama ini kita hanya mendengar kecerdasan intelektual atau intelligence Quotient (IQ) sebagai penentu kecerdasan seseorang.

Bahkan dikatakan seseorang yang mempunyai IQ yang tinggi dipercayai memiliki masa depan yang cerah dan berpotensi untuk berjaya dalam hidupnya.

Persepsi masyarakat terhadap seseorang yang mempunyai IQ yang tinggi berbeza daripada yang mempunyai IQ yang rendah.

Ujian IQ dianggap kayu pengukur yang mutlak dan diyakini. Kemudian pada sekitar dekad 90-an, kita dikejutkan pula dengan penemuan Daniel Goleman tentang kecerdasan emosi atau emotional intelligence (EQ).

EQ merupakan satu kemahiran dan kebolehan untuk mengawas diri sendiri dan juga orang lain dari segi perasaan dan emosi, dapat membezakan antara kedua-duanya dan boleh menggunakan kemahiran itu untuk memandu pemikiran dan tindakan.

Kini pada alaf baru, kita dikejutkan pula dengan penemuan Danah Zohar dan Ian Marshall tentang kecerdasan spiritual atau Spiritual Quotient (SQ) sebagaimana dibentangkan dalam buku SQ: Connecting: The Ultimate Inteliigence.

Penemuan itu lebih menarik, apabila Zohar dan Marshall mengatakan SQ adalah kemuncak kecerdasan (ultimate intelligence).

IQ, EQ dan SQ telah diilustrasikan dengan cara yang menarik. Komputer memiliki IQ yang tinggi kerana dapat beroperasi tanpa kesalahan sama sekali, sedang binatang sering memiliki EQ yang tinggi kerana peka situasi dan bertindak balas pantas terhadap sekeliling.

Namun SQ ditampilkan sebagai insan kreatif yang dapat mengubah peraturan (tidak seperti komputer) dan juga mengubah situasi (tidak seperti binatang).

Kita sebagai manusia menyelami SQ supaya kreatif, fleksibel dan berwawasan, kerana ia berkait langsung dengan masalah-masalah aktual yang seringkali menyertai psikologi kehidupan manusia.

Ketika perkembangan psikologi manusia sedang cenderung ke arah sesuatu yang serba materialistik dan konsumerisme duniawi, maka SQ memalingkan perkembangan psikologi itu ke arah psikologi ketuhanan.

Spiritual dianggap sebagai jantung kepada segala-galanya (the heart of everything). Itulah sebabnya SQ adalah hati nurani kita, kata Zohar dan Marshall.

Jeritan SQ adalah suara hati. Suara yang paling jernih dalam kehidupan kita, yang tidak mungkin ditipu oleh sesiapa pun, termasuk diri kita.

Kebenaran sejati sebenarnya terletak pada suara hati ini, kerana SQ menyingkap kebenaran yang lebih sering tersembunyi di tengah adegan-adegan hidup yang serba kepalsuan.

SQ mengajak bahkan membimbing kita menjadi diri yang asli. Kecerdasan spiritual hanya berada pada manusia yang bersih secara spiritual tidak kira sama ada ia Islam, Kristian, Hindu dan sebagainya.


KONSEP kecerdasan EQ pernah menjadi perdebatan sebelum ini manakala karya mengenai SQ yang menarik perhatian pembaca.


Jika IQ bersandarkan nalar, rasio intelektual, sementara EQ membawa kecerdasan kepada emosi kita, maka SQ berpusat pada spiritual space (ruang spiritual).

Secara ilmiah, penyelidikan ahli psikologi saraf, Michael Persinger pada awal 90-an dan pakar saraf VS Ramachandran dan rakannya dari Universiti California, menemukan kewujudan God-spot dalam otak manusia.

Ini menunjukkan pusat spiritual yang terletak di antara jaringan saraf dalam otak. Namun begitu, kajian adanya god-spot dalam penyelidikan VS Ramachandran bukanlah untuk membuktikan keberadaan Tuhan, tetapi untuk menunjukkan bahawa otak manusia telah berkembang ke arah pencarian agenda-agenda fundamental dalam hidup ini, seperti rasa memiliki dan mengunakan sensitiviti, makna dan nilai kehidupan.

Jika ujian IQ terkenal dengan School Aptitude Test (SAT), sementara EQ lebih kepada latihan emosi ke arah kecerdasan, maka ujian untuk mengetahui SQ meliputi: kapasiti diri untuk menjadi fleksibel, seperti aktif dan adaptif secara spontan, tingkat kesedaran diri yang tinggi, kualiti kepekaan diri dengan visi dan nilai serta memiliki sudut pandangan hidup yang holistik,

Tidak ketinggalan mempunyai kecenderungan untuk selalu bertanya mengapa, bagaimana jika dan sekali gus melihat jawapan fundamental.

SQ mengarahkan hidup kita untuk selalu berhubungan dengan pemaknaan hidup dan esensi spiritual yang melampaui semua tradisi agama.

Maka, kehadiran SQ membimbing kita untuk berani atau pluck dalam istilah Zohar dan Marshall. Berani di sini adalah menurut suara hati dan bertindak dengan penuh kesedaran.

Kalaulah SQ benar-benar hidup dalam hati umat manusia sama ada Islam, Kristian, Hindu atau orang yang tidak percaya pada agama, maka dunia alaf baru yang kita warisi adalah dunia yang cerdas yang berteraskan kearifan, kebijaksanaan dan kerohanian yang mana nilai-nilai ini adalah pegangan universal umat manusia.

Benarlah kata Zohar dan Marshall lagi, Spiritual Intelligence is an ultimate intelligence. Keamanan dan kesejahteraan masa depan dunia sebenarnya milik manusia yang mempunyai SQ yang tinggi.

Rencana Utama!»

Persiapan warga emas hadapi banjir

PAK LEH yang tinggal di Kampung Pasar Lama, Pasir Tumboh, Kampung Pasar Lama, Kota Bharu, Kelantan menunjukkan jarak sungai dengan rumahnya yang terlalu hampir.

Varia!»

Mengimbau kenangan lampau Malaysia

SAMSUDIN (kiri) memberi penerangan kepada tetamu pada majlis pelancaran Paint&Ink: Just Add Water di Muzium dan Galeri Seni BNM, Kuala Lumpur baru-baru ini.

Iklan@KOSMO!

Process time in ms: 31