Kepulan asap dari dapur arang restoran Mee Rebus Penang Ori yang terletak di Taman Cheras Utama, Selangor itu adakalanya menutupi pandangan, namun Patricia tidak sedikitpun berganjak dari tempat duduknya.

Sesekali wanita itu menggosok-gosok hidung ekoran aroma tumisan rencah yang kuat baunya.

Suasana tersebut tidak menjengkelkannya, malah dia tetap sabar menunggu.

Selang beberapa minit kemudian, sepinggan mi goreng dihidangkan oleh pelayan restoran tersebut kepadanya.

Patricia tidak menunggu lama. Dia mencapai garfu dan sudu lalu menjamu hidangan berkenaan.

“Beginilah rasa asli mi goreng Pulau Pinang yang dimasak di atas dapur arang kayu.

“Suap sahaja ke dalam mulut, kita boleh kenal beza rasa mi goreng yang dimasak menggunakan arang kayu berbanding dapur gas.

“Rasa mi goreng asli Pulau Pinang yang dimasak menggunakan arang kayu lebih beraroma, rasanya sekata, malah rencahnya cukup menyengat,” ujarnya ketika ditemui Kosmo! di restoran tersebut baru-baru ini.

Memasak menggunakan kayu arang tidak menjadi pilihan kebanyakan restoran di seluruh negara termasuk Pulau Pinang.

Hal ini kerana kebanyakan pengendali kedai makan di seluruh negara memilih menggunakan dapur gas yang lebih mudah selain menjimatkan masa.

Maka tidak hairanlah, restoran Mee Rebus Penang Ori menjadi pilihan pelanggan terutamanya penggemar warisan asli Pulau Pinang itu.

Restoran Mee Rebus Penang Ori itu dibuka oleh Ahmad Shahul Hamid, 42, tahun lalu.

Ia dibuka Sabtu dan Ahad sahaja dari pukul 2 petang sampai 8 malam.

Restoran itu mempertaruhkan hidangan aneka mi goreng termasuk bihun, kuetiau dan mi rebus.

Resipi turun-temurun

Menariknya, setiap hidangan itu merupakan resipi turun-temurun daripada nenek moyangnya yang berasal dari Pulau Pinang.

Suatu masa dahulu, ia dipopularkan oleh masyarakat India Muslim.

Resipi tersebut dianggarkan berusia hampir 80 tahun dan sehingga kini, setiap elemen itu masih dikekalkan termasuk penggunaan arang kayu daripada jenis bakau.

Kongsi Ahmad, resipi mi goreng menggunakan arang kayu itu terkenal di Pulau Pinang sejak awal tahun 1950-an lagi.

Boleh dikatakan, rasa mi goreng arang kayu Pulau Pinang itu cukup ikonik di negeri tersebut.

Bagaimanapun, bukan mudah untuk mengekalkan rasa ikonik itu dalam hidangan taruhan Ahmad.

Bagi menjaga rasa asli turun-temurun itu, dia mengekalkan keropok cucur udang bagi menambah rencah mi gorengnya.

Ahmad juga menggunakan rempah-ratus, cili dan bawang sebanyak lima kilogram (kg) setiap hari yang diimport dari India.

Sambal sotong

Dia juga menggunakan sebanyak 30kg mi sehari.

Hidangan paling popular ialah mi goreng kahwin yang dijual RM8 sepinggan. Hidangan tersebut istimewa kerana turut mengandungi campuran ayam goreng dan sambal sotong.

Rasa sambal sotong yang disediakan itu adalah manis.

“Sejak berusia sembilan tahun lagi, saya sudah mula didedahkan dengan bidang masakan oleh kedua-dua orang tua.

“Selain pernah membantu secara sambilan di kedai makan sekitar Pulau Pinang, saya juga pernah menuntut di restoran bapa saudara iaitu Mee Alauddin, Sungai Petani, Kedah.

“Bertitik tolak daripada situ, saya pelajari ilmu masakan menggunakan arang kayu daripada mereka sehinggalah dapat membuka restoran sendiri di Cheras ini,” jelasnya.

Restoran tersebut mampu memuatkan sehingga hampir 80 orang pada satu-satu masa.

Kongsi Ahmad, sebanyak enam beg besar arang kayu bakau digunakannya setiap hari.

Jelasnya, penggunaan arang kayu bakau memainkan peranan sangat besar dalam masakannya kerana mengeluarkan aroma kayu yang lebih wangi.

Arang tersebut juga kurang berdebu berbanding arang kayu biasa.

Selain itu, api yang dihasilkan oleh arang kayu lebih stabil, manakala suhunya dapat disebarkan ke seluruh kuali secara konsisten.

Bagi Ahmad, mengendalikan arang kayu bukanlah suatu tugas yang mudah.

Kawalan api

Dia sendiri perlu mengambil masa sehingga 10 tahun untuk mahir mengendalikan dapur arang kayu.

“Api yang terlalu marak akan menyebabkan masakan menjadi hangus.

“Namun, jika api itu tidak cukup kuat, masakan itu pula akan mentah kerana tidak dimasak dengan betul.

“Arang kayu itu perlu dimasukkan dan digantikan secara konsisten selain kawalan angin yang tepat, barulah api itu dapat disalurkan secara menyeluruh,” kongsinya yang mengenakan RM5 untuk sepinggan mi goreng.

Bagaimanapun, katanya, penerangan secara teori sahaja tidak mencukupi kerana ilmu itu perlu dipraktis dan diamalkan secara berterusan.

Bahkan, teknik itu sendiri perlu dipelihara dan diajarkan kepada generasi muda bagi mengelakkannya daripada terus pupus.

Bagi memastikan legasi itu diteruskan, teknik warisan tersebut kini diturunkan kepada anak sulungnya, Muhamad Amirul Hakim, 13 tahun.

Pada awalnya, Muhamad Amirul Hakim yang mesra disapa Hakim itu sekadar membantu ayahnya di dapur pada setiap hujung minggu.

Begitu pun, lama-kelamaan ia semakin sebati dalam dirinya dan dia sendiri tidak kekok untuk beraksi di dapur.

“Sejak berumur 10 tahun lagi, ayah sudah ajar sedikit demi sedikit cara memasak yang betul.

“Tiga tahun pertama memang saya akui cukup sukar kerana belum lagi mahir cara mengendalikan api dan beberapa kali juga mi itu hangus.

“Bagaimanapun, kini saya sudah semakin mahir dan berharap dapat menggantikan tempat ayah suatu hari nanti sekali gus memelihara sajian warisan turun-temurun ini,” tekadnya.

Ahmad Shahul Hamid membuka restoran Mee Rebus Penang Ori di Taman Cheras Utama sejak setahun lalu dengan mengetengahkan menu tradisi dari Pulau Pinang.