Namun, terdapat juga perjalanan domestik antara negeri yang terpaksa menggunakan pesawat walaupun perjalanan itu cuma memakan waktu antara satu hingga dua jam atas faktor tertentu seperti bentuk muka bumi dan geografi sesuatu kawasan itu.

Namun, pernahkah seseorang itu membayangkan bahawa terdapat penerbangan yang hanya memakan waktu selama 60 saat atau seminit sahaja untuk dari satu lokasi ke lokasi lain?

Dalam perjalanan sesingkat itu, para penumpang mungkin tidak akan sempat untuk berasa mengantuk, malah semasa mereka membetulkan tempat duduk untuk bersandar mungkin pesawat yang dinaiki itu telah membuat pengumuman untuk melakukan pendaratan.

Di kawasan yang bentuk muka buminya agak ekstrem telah menyebabkan masyarakat di daerah-daerah terpencil sulit untuk mendapatkan akses seperti kesihatan, pendidikan dan pergerakan yang mudah.

Lantaran hal tersebut, seorang juruterbang warga Australia, Geordie Paton telah mengabdikan hidupnya untuk terbang merentasi kawasan di pergunungan Papua, Indonesia demi menghubungkan masyarakat dari satu lokasi ke lokasi yang lain.

Ikuti kisah selanjutnya di akhbar KOSMO! hari ini.