Hakikatnya, mengingati mati adalah sesuatu yang diwajibkan oleh Islam sebagai pendorong untuk melakukan ibadah.

Sebaliknya, orang yang tidak mengingati mati akan terus hanyut dalam kesenangan dan keseronokan kehidupan duniawi.

Dalam surah Surah al-Jumu’ah ayat 8, Allah SWT berfirman: “Katakanlah, kematian yang engkau lari daripadanya, sesungguhnya kematian itu akan menemuimu.”

Kepada orang yang mengenali Allah SWT, dia akan sentiasa mengingati hari kemudian kerana kematian adalah waktu berjumpa dengan sang kekasih.

Orang seperti ini merasa betapa lambat datangnya kematian.

Menurut riwayat Huzaifah r.a, sesungguhnya ketika menjelang wafat beliau berkata. “Seseorang kekasih akan datang dalam keadaan miskin. Tidaklah beruntung orang yang menyesal.

“Ya Allah SWT, jika Engkau tahu bahawa aku lebih miskin daripada kaya, lebih suka sakit daripada sihat, lebih suka mati daripada hidup, maka tolong mudahkan kematianku supaya aku dapat berjumpa-Mu.”

Satu hadis diriwayatkan Ibnu Majah, menyebut Rasulullah bersabda: “Sering-seringlah kamu mengingati pemutus kenikmatan (kematian).” Hadis riwayat Ibnu Majah.

Pernah satu ketika Aisyah r.a bertanya: “Wahai Rasulullah, adakah orang yang berhimpun bersama para syuhada?”

Baginda menjawab: “Ya, iaitu orang yang mengingati mati sebanyak 20 kali sehari semalam.”

Malah, dalam satu kisah, Rasulullah keluar menuju ke masjid sebelum baginda melihat orang-orang sedang berbicara sambil tertawa.

Baginda berkata: “Ingatlah kamu akan kematian. Demi zat, jiwaku berada dalam kekuasaan-Nya, seandainya kamu mengetahui apa yang aku ketahui, nescaya kamu akan sedikit tertawa dan banyak menangis.” Hadis riwayat al-Baihaqi.

Sesungguhnya kematian adalah sesuatu yang sangat mengerikan. Memikirkan kematian dapat menjauhkan seseorang daripada kesenangan duniawi, jarang bergembira dan mendorong untuk menyambutnya.

Sebaik-baik manusia ialah orang yang ketika mengingati kematian dengan hati yang khusyuk dan akan terlihat dampaknya.

Hakikatnya, di depan seorang manusia tidak ada huru-hara selain sakaratul maut, nescaya ia tidak akan membuat kehidupannya tenang.

Sementara itu, Luqman al-Hakim berpesan kepada puteranya: “Wahai puteraku, maut adalah sesuatu yang engkau tidak pernah tahu bila ia akan menjemputmu. Bersiaplah menjemputnya, sebelum ia mendadak datang kepadamu.”

Taubat

Sesungguhnya kepedihan luar biasa yang dirasai dalam sakaratul maut tiada yang mengetahuinya, kecuali oleh orang yang merasainya. Selanjutnya nyawa dicabut dari setiap uratnya. Lalu setiap anggota tubuhnya satu demi satu mengalami kematian secara beransur-ansur.

Mula-mula sepasang kakinya menjadi sejuk, lalu betisnya kemudian pahanya. Setiap anggota merasa sakit yang luar biasa.

Penyesalan hanya sampai di kerongkong, ketika itu terputuslah pandangannya dari dunia berserta penghuninya. Lalu pintu taubat tertutup di depannya.

Rasulullah bersabda: “Taubat seseorang hamba masih diterima sebelum nyawanya sampai di kerongkongnya.”

Justeru, janganlah kita terlalu mengagungkan kehidupan duniawi kerana apabila sampai masanya kita akan pergi meninggalkannya.

Adalah lebih baik kita sentiasa mengingati mati supaya terus berusaha memperbaiki diri dan segera melakukan amal ibadat supaya hidup tidak sia-sia.