Cinta tidak hanya terhadap pasangan bercinta atau suami isteri sahaja, malah ia menjangkau kepada Allah SWT dan agama.

Perasaan cinta kepada Allah boleh dizahirkan dengan mematuhi semua perintah dan meninggalkan larangan-Nya.

Seperti yang diriwayatkan oleh at-Tirmizi bahawa Abu Darda’ berkata kepada Ka’ab: “Tolong beritahukan kepadaku tentang ayat yang paling khas dalam Taurat.”

Ka’ab menjawab bahawa Allah berfirman: “Telah lama kerinduan orang-orang yang sangat berbakti untuk bertemu dengan-Ku, sementara Aku lebih rindu untuk bertemu dengan mereka.”

Kata Ka’ab lebih lanjut, di sisi Allah ada tulisan: “Sesiapa mencari Aku, ia akan menemukan Aku. Dan siapa mencari selain Aku, ia tidak akan menemui Aku.”

Abu Dar’da berkata: “Aku bersaksi bahawa aku pernah mendengar Rasulullah SAW berkata seperti itu.”

Cinta Allah

Diriwayatkan daripada seorang ulama salaf, sesungguhnya Allah pernah mengatakan kepada shiddiqin: “Aku mempunyai seorang hamba antara hamba-hamba-Ku yang mencintai-Ku dan Aku mencintai dirinya.

“Ia merindui-Ku dan Aku merinduinya. Ia mengingati-Ku dan Aku mengingatinya. Ia memandang-Ku dan Aku memandang-Nya.

“Jika engkau ikut jalannya, Aku akan mencintai mu. Dan jika engkau menyimpang daripada bimbingannya, Aku akan menghukummu.”

Orang itu bertanya: “Wahai Tuhanku, apa tanda-tanda orang yang Engkau sebutkan tadi?” Allah berkata: “Ia menjaga bayang pada siang hari seperti seorang penggembala dengan penuh kasih sayang.

“Ia rindu pada terbenamnya matahari seperti burung-burung rindukan sarangnya. Ketika gelap malam, ia menegakkan kedua-dua kakinya dan menadah wajahnya kepada-Ku, tekun mendengar firman-Ku dan berasa senang dengan nikmat-Ku.

“Ada antara hamba-Ku yang menjerit, menangis, mengadu dan mengeluh, ada berdiri, duduk serta meringkuk dan sujud. Di depan mata-Ku ia tabah demi Aku dan di telinga-Ku ia tidak mengeluh kerana mencintai-Ku.

“Perkara yang akan Aku berikan kepadanya ada tiga. Pertama, aku pasang cahaya-Ku di hatinya lalu ia menceritakan tentang Aku sebagaimana Aku menceritakan tentang keadaannya.

“Kedua, seandainya langit dan bumi serta seluruh isinya dalam timbangannya, nescaya aku menganggap sedikit baginya.

“Ketiga, Aku hadapkan wajah-Ku kepadanya. Tahukah engkau, siapa hamba yang Aku hadapkan wajah-Ku kepadanya, nescaya apa pun yang ia minta pasti Aku berikan kepadanya.”

Disebutkan dalam hadis qudsi tentang Nabi Daud yang bertanya: “Wahai Tuhanku, tunjukkanlah padaku orang-orang yang layak mendapat cinta-Mu?”

Allah berfirman: “Wahai Daud, datanglah ke gunung Lebanon kerana di sana terdapat 14 orang. Jika bertemu mereka, sampaikan salam-Ku kepada mereka dan katakan kepada mereka, Tuhanmu menitipkan salam dan bertanya kepada kamu, “Apakah kamu tidak memohon sesuatu keperluan?”

Urusan dunia

Sesungguhnya kamu adalah kekasih, pengikut dan wali-wali-Nya. Dia gembira kerana kamu merasa gembira dan Dia segera mencintai kamu.”

Nabi Daud lalu mendatangi mereka. Ia menemukan mereka dekat sebuah mata air. Mereka sedang termenung memikirkan kebesaran Allah.

“Apakah kamu tidak meminta sesuatu,” tutur Nabi Daud.

Seketika, mengalirlah air mata mereka di pipi. Seorang pemimpin mereka berkata: “Maha Suci Engkau, ya Allah. Kami adalah hamba-hamba-Mu dan anak dari hamba-hamba-Mu. Tolong ampuni kami kerana hati kami berhenti mengingati Engkau sehingga mensia-siakan usia kami.”

Mereka berkata demikian kerana kesibukan urusan dunia telah menyebabkan kelalaian mengingati Allah.

Justeru, Allah berkata kepada Daud: “Janganlah engkau menjadikan antara Aku dan engkau seorang alim yang mabuk cinta terhadap urusan dunia sehingga ia boleh membuatkan engkau terhalang mencintai-Ku.

“Tinggalkan syahwat dengan cara sering berpuasa dan jangan berbuka secara berlebihan. Cintailah Aku dengan melawan nafsumu dan mencegahnya daripada pelbagai bentuk kesenangan duniawi.

“Tentu Aku akan memandangmu dengan engkau boleh melihat tabir-tabir yang menyekat antara kita terangkat.”

Justeru, marilah kita sama-sama kembali melakukan kebaikan, sekali gus mendekatkan diri kepada Allah. – Wallahua’lam