Dalam hal kesabaran, pengetahuan laksana pohon, keadaan seperti dahannya dan amal bagaikan buah yang dihasilkan.

Harus difahami bahawa sesungguhnya kemaslahatan agama itu terletak dalam kesabaran.

Kesabaran akan memunculkan kekuatan yang mendorong untuk mampu melakukan amal dan boleh juga memotivasikan diri dalam melakukan ibadah atau mengekang bisikan nafsu.

Dalam segala keadaan, kesabaran mendorong pelakunya pada hal-hal yang dibolehkan sesuai peraturan syariat, agar tidak sampai melampaui batas atau berlebihan.

Adapun kesabaran dalam melakukan ibadah adalah dengan mengetahui bahawa seseorang yang bersabar akan mendapat imbalan berupa kebahagiaan untuk selamanya.

Akan tetapi, hal ini juga memerlukan sikap istiqamah, hingga tidak sampai dirosak oleh sifat riak atau mengharap sesuatu.

Tingkat kesabaran yang paling berat adalah ketika harus menahan keinginan nafsu dan melampiaskan pada saluran yang dibenarkan syariat.

Salah satu keadaan yang harus disikapi dan memerlukan tingkat kesabaran yang sangat tinggi adalah ketika seseorang diganggu oleh orang lain dengan ucapan mahupun perbuatan.

Seorang sahabat R.A pernah mengatakan:

“Kami tidak menganggap keimanan seseorang sampai pada tahap yang sempurna, sebelum ia mampu bersabar atas gangguan orang lain kepada dirinya”

Allah S.W.T berfirman:

“Dan kami benar-benar akan bersabar terhadap gangguan-gangguan yang kamu lakukan kepada kami. Dan hanya kepada Allah sahaja orang-orang yang bertawakal itu berserah diri.”

Kesabaran jenis ini kadang-kadang diperlukan pula terhadap perbuatan sendiri, yakni dengan cara tabah di dalam menghadapinya.

Kadang-kadang pula atas balasan yang ia terima dan kedua-duanya sama-sama menjanjikan kesempurnaan iman.

Jenis kesabaran lainnya adalah ketika harus menghadapi hal-hal yang menyerang tanpa mempunyai pilihan untuk menolaknya.

Contohnya, musibah berupa gangguan penyakit, hilangnya penglihatan, kelumpuhan yang terjadi pada anggota tubuh dan kematian orang-orang tercinta.

Ada pendapat yang mengatakan, kesabaran yang terbaik ialah yang tidak diketahui oleh orang yang sedang terkena musibah bahawa dirinya bersungguh-sungguh bersabar atasnya.

Meskipun demikian, sangat sukar mencapai peringkat tersebut, kecuali harus didahului dengan latihan yang sangat panjang dalam waktu yang cukup lama.